Carian Anda

Loading...
Selamat Datang...

Dengan lafaz Bismillah saya mulakan bicara...
Doakan semoga dikurniakan ilham dan kemudahan...

Musim untuk mengumpul duit. Mari mula menabung.

Sunday, January 25, 2015

Kita Ada Allah

Inilah dia
Bukti falasi minda
Dan matinya jiwa

Dengan perasaan yang ditahan-tahan
Hendak sahaja dihaiwan-haiwankan
Segera sedar langsung tidak sepadan
Kerana haiwan masih ada rasa berTuhan

Apa nak jadi
Di tanah heterogenitas ini

Mendedahkan jenayah
Adalah sebuah jenayah
Lebih-lebih jika mencabar autoritas pemerintah

Kini
Luhur bukan lagi keutamaan
Bahkan adalah perjuangan

Dan
Gugur bukan lagi ancaman
Di hadapan insan yang takutkan Tuhan

Bersalah sebelum terbukti
Apa guna lagi membela diri

Tidak apa
Ini mahkamah dunia
Perbuatlah apa sahaja
Mahkamah Allah, kan ada


Saturday, October 4, 2014

Kembali Kepada Al-Khaliq



Kau munafik
Hatimu sering berpolitik
Bermonolog penuh polemik
Dialektik mengatakan ia penuh analitik
Yang kononnya bersandarkan pada statistik
Hakikatnya hanya plastik
Kembang tanpa berputik
Simbolik
Bermelodikan sarkastik

Lagakmu pura-pura setiap detik
Ikutkan sahaja syaitan yang berbisik
Pesonamu berubah amat drastik
Bertopeng disebalik nama Islamik

Suaramu sumbang lagi mersik
Kata-kata hikmah tiada lagi dirisik
Yang ada hanya desir sindir yang menggerisik
Halus berbunyi kersik-kersik

Hakikat pemuda itu perlunya dinamik
Namun amalmu hanya seluas tasik
Yang membusuk kerana statik
Mudamu tidak prolifik
Malah bersalut konflik
Antara nafsu, hati dan mantik
Berwatak soldadu dengan takut memenuhi limbik, lembik

Panggillah kembali hatimu, sang munafik
Buangkan segala syirik
dan kembalilah kepada Al-Khaliq

-Peringatan buat diri sendiri-

Friday, July 20, 2012

Salam Ramadhan 1433H

Sebagai menyambut kedatangan Ramadhan kali ini, saya ingin kongsikan sebuah lirik nasyid buat tatapan bersama... 

Sambil-sambil membaca segala artikel berkenaan Ramadhan dan amalan-amalan yang mampu memaksimumkan Ramadhan kali ini, menyelak kembali segala permasalahan fiqh puasa bagi persediaan memasuki Ramadhan kali ini, mari hayati sekejap lirik nasyid ini...


Nur Ramadhan

Edry
Rap
Rindukan rahmat tuhan
Harap belas kasihan
Terungkap kata
Hati bersuara
Rintih luahan insan
Semalam berlalu pergi
Terlalu sepi
Tak dapat dinafi
Hati terus mencari
Damai yang pernah
Singgah pelengkap
Tahun melengkap jauh
Jauh ke sudut kalbu
Tersusur harapan
Menanti Ramadhan
Mengharap butir ampun

Miff
Verse 1
Terasa begitu cepat
detik waktu berlari
dan musim pun berganti

Miff
Verse 2
Tak sempat ku merenungi
dalam wadah maknawi
Nur Ramadhan yang pergi

Amal
Pre Chorus
Aku mengunyah butir debu-debu
Yang garing di kebun tamarMu

Iki
Chorus
Terlalu mudah aku melepaskan Ramadhan berlalu
Tanpa walau secubit rasa kerinduan berbekas di kalbu

Fa
Bridge
Musafir yang damba Ramadhan
Menanti dengan getar rindu tertahan
Menyambutnya penuh kesyukuran
Menatang rahmat iman di lembar al-Quran

Omitted Words
(Di siang yang menyala
Berlapar dan dahaga
Sedikit tak terdera hanya rasa cinta
Di cermin bahagia

Kalimah yang diutus
Mengalir tak terputus
Di malam nan berkabus doa-doa kudus
Mengisi tafakur)

Edry
Rap
Pernah kutinggalkan kau
Tanpa beralas syukur
Lalu lebur peluang terkubur
Rindu kemudian subur
Pernah ku abai nikmat
Damai yang hadir hinggap
Kini kusingkap tirai dan tingkap
Perbetul tiap silap
kan kupastikan Ramadhan
Berlalu dengan makna
Tarbiyah taqwa tersisip
ke tiap inci nyawa
Ku bimbang tiada esok
Untuk ku sambut lagi
Bulan tercinta pendamai jiwa
Limpah rahmat Ilahi

Artis: Demascus
Lagu: Akmal Mirwana
Lirik: ITO Lara (Gurindam Entertainment)


Salam Ramadhan Kareem 1433H

Perkongsian darimu, bermakna buatku.
Terima kasih

Saturday, May 19, 2012

Puisi Sempoi Di Hujung Minggu...

 
Rileks dowh
Walau poyo
Bukan bodoh
 
    Biar dijeling
    Biar dikerling
    Jangan pening
    Kerana kita juga berkening
 
    Jangan berhasrat paku dipulang
    Kerana buah keras juga nak tenang
    Tangan tak sakit hati pun senang
    Nafsu tak pula dibiar kenyang
 
Rileks je dowh
Walau poyo
Jangan keruh~
 
 
Puisi sempoi  di hujung minggu.
Maaf kepada pakar bahasa kerana mencemarkan sedikit norma-norma sastera. 


Perkongsian darimu, bermakna buatku.
Terima kasih.
 

Monday, April 23, 2012

Kemaskini Blog Sebagai Ibadah...


Mengemaskini blog dengan perkara-perkara yang bermanfaat dan berguna boleh menjadi salah satu bentuk ibadah dan sumber pahala kepada sesiapa sahaja. Dan pastinya tertuju kepada sesiapa sahaja yang mempunyai blog. Namun, ada syarat yang perlu dipenuhi untuk menjadikannya diterima sebagai ibadah, antaranya niat yang betul kerana Allah s.w.t. dan isi yang ditulis mestilah benar  dan tidak menyebabkan permusuhan.

Ini adalah perkara asas yang saya rasa telah sedia diketahui umum.

Ironinya, ramai yang tidak mahu bergerak menuju ke arah menjadikan penulisan di blog dan mengemaskininya ini sebagai medan ibadah yang berpanjangan. Ini dapat dilihat dengan lambakan blog-blog yang lebih banyak menganjurkan pertelingkahan berbanding diisi dengan ayat-ayat dan kata-kata yang menyeru kepada penyatuan. Blog-blog yang tergendala berbulan-bulan malah bertahun-tahun lamanya tanpa dihiraukan lagi oleh pemiliknya. Malah, blog-blog yang menjadi medan "mempromosi" diri secara keterlaluan. Dengan gambar-gambar dan cerita-cerita diri  yang berbentuk aib yang sepatutnya disimpan dan dijaga dengan rapi.

Ya, memang benar kebenaran itu kadang-kalanya pahit. Tetapi kebenaran tidak pernah membenarkan ia dicemari dengan kata-kata cemuhan dan direndahkan dengan kata-kata yang memalukan. Merendah diri, lambang ketinggian budi. Merendahkan manusia, lambang kerendahan nilai jiwa.

Ya, memang benar mengemaskini blog bukanlah perkara yang mudah. Tetapi luangkanlah sedikit masa untuk meneliti ruangan komen dan membersihkannya dari komen-komen yang tidak sepatutnya mahupun yang bertaraf spam. Biarpun mungkin tiada lagi entri terbaru, untuk menutup blog yang ada mungkin bermaksud memadamkan segala kebaikan yang telah ditulis sebelum ini, menziarahinya masih lagi merupakan suatu kewajipan yang perlu dipikul selagi masih berkemampuan.

Ya, memang benar ada cerita-cerita tentang diri kita yang boleh dijadikan pengajaran buat orang lain. Tetapi membuka aib diri sendiri sedangkan ia telah ditutup oleh Allah s.w.t. bukan perkara yang elok untuk dilakukan. Begitu juga halnya dalam menjadikan blog sebagai tempat untuk meluahkan perasaan. Biarlah jangan sampai ia diluar kawalan. Kekal sedar dan kawalan diri yang baik adalah intipati penting dalam menghuraikan makna Taqwa. Maka, berpada-padalah dalam menceritakan hal diri sendiri dan meluahkan perasaan hati.


Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda: Semua umatku akan ditutupi segala kesalahannya kecuali orang-orang yang berbuat maksiat dengan terang-terangan. Masuk dalam kategori berbuat maksiat terang-terangan adalah bila seorang berbuat dosa di malam hari kemudian Allah telah menutupi dosanya, lalu dia berkata (kepada temannya): Hai Fulan! Tadi malam aku telah berbuat ini dan itu. Allah telah menutupi dosanya ketika di malam hari sehingga ia bermalam dalam keadaan ditutupi dosanya, kemudian di pagi hari ia sendiri menyingkap tirai penutup Allah dari dirinya.
(Shahih Muslim No.5306)


Penulisan kali ini bukanlah bersifat teguran, tetapi lebih mengarah kepada peringatan. Peringatan khusus buat diri saya sendiri yang telah lama tidak mengemaskini blog ini.

Dan ini hanyalah sekadar pandangan saya yang terbuka kepada tunjuk ajar dan teguran.


Perkongsian darimu, bermakna buatku.
Terima kasih.

Monday, September 26, 2011

Jangan Dah Kena Baru Nak Akui Hak-Nya


"BODAH!! BONGANG!! BABO!! "

"Kau ni apesal mencarut-carut ni Ijal? Daripada mencarut tak tentu hala tu, lebih baik kau beristighfar.."

"Huh! Hmmmph... Fuuuuhh... Astaghfirullah. Astaghfirullah."

"Ha.. Dah tenang sikit? Cuba cerita sikit dekat aku apa masalah kau Ijal."

"Kereta aku kene curi! Kereta aku kene curi, Arul!"

"Erk.. Innalillah. Bila?"

"Pagi tadi masa aku nak hantar anak-anak aku pergi sekolah, baru aku perasan kereta aku tu dah lesap. Sejak aku dah renovate rumah, tambah bahagian depan, dah takde tempat untuk aku letak kereta dalam rumah. Jadi aku letak kat luar pagar, betul-betul depan rumah. Aku dah kunci habis semua, tapi masih juga kene curi. Aku datang pejabat ni pun naik teksi. Geram betul aku!!"

"Ishk.. Kau dah buat laporan polis?"

"Belom lagi. Tu yang aku datang pejabat dulu ni. Nak minta kau tolong temankan aku. Tak pun tolong pinjamkan kereta kau sekejap. Lepas buat laporan aku ingat nak jalan-jalan dulu tengok-tengok, manalah tau dapat jumpa kereta aku."

"Takpela Ijal, biar aku temankan kau. Jap, kita bagitau bos dulu."

"Ishk... Aku dapat pencuri tu, memang aku kerat 10 dia!!"

"Marah betul kau ni Ijal."

"Memang marah!! Tu jela kereta yang aku ada, Arul. Sport rim baru je aku tukar Sabtu lepas, minyak baru je aku isi penuh. Tu la kereta yang aku guna untuk hantar anak-anak aku pergi sekolah, hantar orang rumah aku pergi kerja, aku pergi kerja, balik kampung. Dah macam nyawa kepada keluarga aku."

"Sampai nak kerat 10?"

"Comfirm! Kalau aku dapat, memang aku takkan lepas!"


*****

Dua Tahun Sebelumnya

"Aku rasa hukum hudud tak patut dilaksanakan. Tak sesuai dengan keadaan kita kat Malaysia ni. Sesiapa yang membangkitkan nak laksanakan hukum hudud ni hanya orang bodoh dan berfikiran sempit"

"Ishk. Kenapa pulak kau cakap macam tu Ijal?"

"Hudud ni kejam sangat. Kau tengok, mencuri je potong tangan. Kalau dah potong tangan, macam mana dia nak teruskan kehidupan? Sekarang realiti zaman dah berubah. Kita boleh cuba bagi dia kerja kalau dia mencuri sebab tidak bekerja. Penjara pun dah cukup untuk menyedarkan mereka ini."

"Tapi hudud ni ditentukan oleh Allah, sesuai untuk setiap zaman dan keadaan. Ia adalah hak Allah Ijal!"

"Tapi aku masih melihatnya sebagai kejam Arul! Kejam!"

"Ilmu Allah itu Maha Luas dan tidak terbatas Ijal, tak terjangkau oleh ilmu manusia."

"Tuhan juga yang bagi kita akal untuk kita gunakan. Kita boleh gunakan untuk menghasilkan kreativiti dan inovasi bagi menyesuaikan hukumNya mengikut peredaran masa dan keadaan."

"Hudud ini adalah hak Allah! Dia yang tentukan, dan kita melaksanakan. Kitalah sepatutnya yang harus tunduk menyesuaikan masa dan keadaan mengikut hukum Allah. Bukan sebaliknya Ijal!"

"Kau jangan nak mempersoalkan kepercayaan aku Arul! Kau cuba tengok, negara kita negara berbilang bangsa dan agama. Bukan hanya Islam sahaja yang tinggal kat negara kita. Melaksanakan hukum ini hanya akan menghuru-harakan negara kita! Agama lain takkan dapat terima Arul!"

"Kenapa pula nak huru-hara? Hudud ini adalah untuk menjaga keamanan seluruh manusia daripada kezaliman manusia yang lain. Kita boleh fahamkan agama lain. Namun, kita umat Islam perlu terlebih dahulu yakin dan percaya dengan hukum Allah ini sebelum dapat mempercayakan orang lain!"

"Kau ekstrimis agama Arul! Ekstrimis yang tak pernah terbuka kepada pendapat orang lain. Negara kita akan berpecah-belah kerana ekstrimis agama yang macam ini!"


*****

Selepas Membuat Laporan Polis

"Kau dah berubah Ijal?"

"Berubah? Berubah apa Arul?"

"Kau dah menyokong hudud sekarang ni."

"...."

"Tak kesian ke kat pencuri kereta kau?"

".... Bukan aku tak kesian tapi..."

"Tapi geram? Marah? Kau terasa dizalimi, bukan?

"...."

"Hudud tidaklah sampai kerat 10. Hanya kerat sebelah pergelangan tangan. Itu pun dengan syarat yang ketat, teliti dan rapi. Bukan untuk menyeksa tetapi untuk menegakkan keadilan buat masyarakat disamping mendidik pencuri dan seluruh manusia lain agar jangan terjebak dengan kecurian".

"...."

"Hudud juga membantu orang yang dizalimi agar tidak pula menzalimi. Mungkin yang dizalimi itu tidaklah akan pergi melakukan kezaliman mencuri, tetapi hukum Allah, hudud melindungi yang dizalimi itu daripada melakukan kezaliman mengerat 10!"

*****

Setelah terkena batang hidung sendiri, barulah ramai manusia yang sedar betapa relevannya hukum Allah.

Janganlah apabila hak Allah dicabar kita hanya diam. Tetapi apabila hak kita sendiri tercabar, barulah kita marah. Jangan hanya apabila kita atau keluarga kita menjadi mangsa curi, rompak ragut, zina dan rogol... barulah kita menyokong hukum Allah!

Janganlah sesudah tersungkur baru kita mahu akur.

Inspirasi daripada buku "Beduk Diketuk" Bab Sudah Tersungkur Baru Akur tulisan Pahrol Muhamad Juoi.

Perkongsian darimu, bermakna buatku.
Terima kasih
.

Tuesday, August 30, 2011

Selamat Hari Raya Aidilfitri 1432H


Selamat Hari Raya Aidilfiti 
1 Syawal 1432H
30 Ogos 2011

Kepada semua sahabat handai dan pengunjun di blog ini:
Saya mengambil peluang untuk memohon maaf Zahir dan Batin andai ada yang terguris dan terasa sepanjang perkenalan kita.
Saya juga mewakili keluarga saya mengucapkan Selamat Hari Raya dan Maaf Zahir Batin kepada seluruh saudara-mara, sahabat-sahabat dan jiran tetangga.
Kullu 'am wa antum bikhoir

Daripada : Ainuddin & keluarga


Perkongsian darimu, bermakna buatku. 
Terima kasih.

Thursday, August 18, 2011

Ramadhan : Berpuasa Biar Betul Tujuan...


"Bulan Ramadhan ni la bulan yang paling sesuai untuk kita berdiet", kata seorang gadis kepada teman sebiliknya.

"Yeay, nasib baik la Ramadhan tahun ni datang dekat dah nak akhir sem. Puasa tak terasa letih sangat sebab dah takde kelas, exam je. Buka ngan sahur pulak kat masjid je. Uih, save bajet. Duit aku pun dah tinggal ciput je dalam bank tu", borak seorang pemuda kepada temannya sambil menanti pengumuman tarikh puasa Ramadhan di radio.

"Alhamdulillah, Ramadhan ni bulan Rahmat. Rezeki turun mencurah-curah dari Tuhan. Terutamanya bagi peniaga bazar Ramadhan macam mak cik ni. Datanglah gerai mak cik nanti ya", cerita seorang mak cik kepada jirannya.

"Ramadhan ni la waktu yang sesuai bagi pak cik untuk turunkan kandungan gula dalam darah pak cik tu", terang doktor kepada seorang pak cik tua berkopiah.

"Puasa ni dapat mengajar kita untuk merasai keperitan golongan orang-orang yang miskin", terang seorang ayah kepada anaknya.

Yang Mana Kita

Puasa di bulan Ramadhan mempunyai pelbagai cara untuk kita memandangnya. Dengan cara melihat itu nantilah yang akan menentukan siapa diri yang akan kita bawa ke dalam bulan Ramadhan, yang mana berpuasa ini menjadi suatu kewajipan bagi kita. Dan ini adalah kunci utama kepada menentukan kesan akhir (output) kepada nilai sebuah puasa di bulan Ramadhan. Sama ada natijahnya adalah bernilai sebuah takwa, atau hanyalah sekadar lapar dan dahaga.

Inilah yang dimaksudkan dengan kata-kata, "Siapa kamu, menentukan bagaimana kamu melihat" (Who you are determine how you see) dan "Cara kamu melihat menentukan apa yang kamu dapat" (What you see is what you get).

Atas dasar kesihatan, untuk merasai kesusahan orang lain, agar boleh berdiet, untuk berhenti merokok, bagi meningkatkan ekonomi keluarga, apakah salah berpuasa kerana hal-hal ini? Bukankah ini adalah hikmah dan kebaikan yang diperoleh dengan berpuasa?

Ya. Memang benar ini adalah antara hikmah dan kebaikan yang datang bersama-sama dengan ibadah puasa. Namun, perkara-perkara ini adalah bersifat 'mendatang', yang mana ia bukanlah menjadi tujuan sebenar bagi sebuah kewajipan ibadah puasa.

Hidup Perlu Dengan Tujuan

Sesungguhnya agama Islam mengajar kita untuk hidup dengan ada tujuan. Ia adalah agama yang mengajar kita untuk peka dengan sense of purpose. Mengabaikan tujuan bermakna kita menghilangkan makna dalam perbuatan. Maka berteraburlah hikmah dan kebaikan di sana sini atas perbuatan yang tanpa tujuan itu

Melihat puasa sebagai mekanisme kesihatan tanpa hubung kait dengan menifestasi kehambaan kepada Allah, maka wujudlah manusia yang berpuasa tetapi tidak bersolat.

Memandang puasa sebagai peluang peningkatan ekonomi keluarga tanpa hubung kait dengan peluang mendekatkan diri kepada Allah, maka wujudlah manusia yang berpuasa tetapi tidak mengeluarkan zakat.

Megambil puasa sebagai masa untuk mengasihani orang-orang fakir tanpa hubung kait dengan peluang menghampiri kasihnya Allah, maka wujudlah manusia yang berpuasa tetapi membazir ketika berbuka.

Melihat puasa sebagai detik bagi beribadah yang tanpa bertuhan, maka wujudlah manusia yang berkejaran membaca al-Quran tetapi mengabaikan komitmen dan tanggung jawabnya ketika bekerja. 

Berpuasa tanpa bertujuan yang betul, maka puasanya itu kosong daripada diselimuti dengan roh tarbiah, hanya sekadar memberikan manfaat material semata-mata.

Dan puasa seperti inilah yang dikatakan sekadar mendapat lapar dan dahaga.


Beragama Dengan Rasa BerTuhan


Memetik tulisan Ustaz Hasrizal daripada bukunya yang bertajuk 'Transformasi Ramadhan' :

"Agama ialah pelatihan HIDUP DENGAN TUJUAN. Dengan mengabaikan soal BERTUJUAN DALAM PERBUATAN, agama bertukar menjadi permainan dan perlakuan yang bersifat sendaan ke atas kemanusiaan"

Salahkah sekiranya menginginkan segala hikmah dan kebaikan berpuasa Ramadhan?

Tidak salah. Namun semua itu kekal sebagai faedah-faedah tambahan dan sampingan sahaja, kerana itu bukanlah tujuan atau objektif sebenar bagi ibadah puasa.

Allah yang telah mensyariatkan ibadah puasa ini, dan Allah jualah yang telah menerangkan dengan sejelas-jelasnya TUJUAN SEBENARnya. 


"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, MUDAH-MUDAHAN (dengan puasa itu) KAMU BERTAKWA"
(Al-Baqarah (2) : 183)

Maka, adakah ketakwaan itu yang menjadi tujuan puasa kita pada Ramadhan kali ini?

Mari sama-sama kita semak kembali di separuh masa kedua Ramadhan ini.

Perkongsian darimu, bermakna buatku.
Terima kasih.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Picture

Picture